Harga Emas Hari Ini Senin (19/2/2024), Waspada Kebijakan Hawkish The Fed

0
106
Foto: Harga emas pada perdagangan hari ini, Senin (19/2/2024), diprediksi tertekan karena sejumlah faktor eksternal. Salah satunya kebijakan hawkish The Fed.
Pewarta: Arie I Editor: Ct80 I Senin 19-02-2024
BERITA-EKONOMI
NASIONAL, Jakarta-swaraproletar.id- Harga emas global pada perdagangan hari ini, Senin (19/2/2024), diprediksi tertekan karena sejumlah faktor dari sentimen eksternal, salah satunya kebijakan hawkish dari Bank Sentral AS Federal Reserve (The Fed). Berdasarkan data Bloomberg, pada perdagangan akhir pekan Jumat (16/2/2024), kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April 2024 di divisi Comex New York Exchange menguat US$9,20 atau 0,46% menjadi ditutup pada level US$2.024,10 per troy ounce.
Harga emas di pasar spot juga menguat US$9,19 atau 0,46% ke posisi US$2.013,59 per troy ounce. Mengilapnya harga emas global sejalan dengan pelemahan indeks dolar AS dan imbal hasil obligasi pemerintah AS. Adapun, indeks dolar AS (DXY) naik untuk minggu ini, dan benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun memperpanjang kenaikan, membuat emas menjadi kurang menarik.
Data menunjukkan bahwa harga produsen AS meningkat lebih dari yang diperkirakan pada bulan Januari.
Analis Komoditas dan Mata Uang Lukman Leong mengatakan bahwa meskipun harga emas masih akan terus naik ke depannya, tetapi ekspektasi tingkat suku bunga The Fed yang belum akan turun akan menghambat kenaikan harga emas. Dia mengatakan, pada pekan ini Ketua The Fed Jerome Powell diperkirakan akan kembali hawkish dalam pidatonya di risalah pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC).
Hal itu membuat emas kemungkinan akan sulit untuk naik jauh di atas level US$2.000
“Harga emas diperkirakan masih akan tertekan di kisaran US$2.000. Untuk minggu depan harga emas diprediksi di kisaran US$1.985 hingga US$2.035 per troy ounce,” ujar Lukman, dikutip Senin (19/2/2024). Para pelaku pasar telah mengesampingkan ekspektasi mereka terhadap penurunan suku bunga AS dari bulan Maret hingga Juni 2024.
Pasar saat ini memperkirakan peluang pemotongan suku bunga sebesar 73% pada bulan Juni, menurut CME Fed Watch Tool. Lebih lanjut Lukman mengatakan dari sentimen domestik yaitu Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (RDG BI) pada 20-21 Februari 2024 pekan ini juga berdampak ke nilai tukar rupiah.
Menurutnya, dolar AS diperkirakan masih akan menekan rupiah mengingat data-data ekonomi AS yang kuat dan nada hawkish pejabat The Fed akhir-akhir ini. Adapun, AS mencatat inflasi tahunan pada Januari 2024 di level 3,1%, atau lebih rendah dari posisi bulan sebelumnya sebesar 3,4%.
Meskipun angka inflasi lebih rendah, tetapi masih di atas proyeksi konsensus sebesar 2,9%. Pada periode yang sama, inflasi inti yang tidak termasuk komponen bergejolak, seperti makanan dan energi stagnan di level 3,9%.
Secara keseluruhan, inflasi masih di atas target The Fed sebesar 2%.  “Sedangkan investor senanitasa masih mewaspadai situasi politik pasca-Pilpres 2024. Prediksi rupiah pekan ini di rentang Rp15.500-Rp15.850,” pungkasnya.
(Sumber: SP.id)
By Redaksi: swaraproletar.id@merahmerdeka
Artikulli paraprakWaduh, Resesi Seks, 68 Persen Pasutri di Jepang Tidak Berhubungan Intim
Artikulli tjetërMaryusta Caleg Peraih Suara Tertinggi Partai PPP di DPRD Kaur Dapil 3 Bengkulu

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini