Presiden Israel Terancam Tuntutan Pidana Kejahatan terhadap Kemanusiaan di Swiss

0
116
Foto: Presiden Israel, Isaac Herzog. SAUL LOEB/Pool via REUTERS
Pewarta: Arie I Editor: Ct80 I Sabtu 20-01-2024
BERITA-Konflik
DUNIA, Swis– swaraproletar.id- Presiden Israel Isaac Herzog menjadi sasaran tuntutan pidana saat berkunjung ke Swiss, kata jaksa Swiss pada Jumat 19 Januari 2024, di tengah tuduhan kejahatan terhadap kemanusiaan terkait perang di Gaza.
Kantor Kejaksaan Federal (BA) mengkonfirmasi bahwa mereka telah menerima tuntutan pidana terhadap presiden Israel, yang menghadiri pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia di Davos pada Kamis untuk membahas perang Gaza.
“Pengaduan pidana akan diperiksa sesuai dengan prosedur biasa,” kata jaksa federal dalam sebuah pernyataan. Mereka menambahkan telah melakukan kontak dengan kementerian luar negeri Swiss “untuk memeriksa pertanyaan tentang kekebalan orang yang bersangkutan.”
Namun tidak disebutkan apa keluhan spesifiknya, atau siapa yang mengajukan tuntutan pidana tersebut.
Sebuah pernyataan yang diduga dikeluarkan oleh orang-orang di balik pengaduan tersebut, berjudul “Tindakan Hukum Melawan Kejahatan Terhadap Kemanusiaan” mengatakan beberapa orang yang tidak disebutkan namanya telah mengajukan tuntutan kepada jaksa federal dan otoritas wilayah di Basel, Bern dan Zurich.
Pernyataan tersebut mengatakan bahwa penggugat sedang mencari tuntutan pidana sejalan dengan kasus yang diajukan ke Mahkamah Internasional PBB oleh Afrika Selatan, yang menuduh Israel melakukan genosida dalam serangannya di Gaza.
Menyikapi masalah imunitas, pernyataan tersebut menyatakan bahwa imunitas tersebut dapat dicabut “dalam keadaan tertentu,” termasuk dalam kasus dugaan kejahatan terhadap kemanusiaan, dan menambahkan bahwa “kondisi ini terpenuhi dalam kasus ini.”
Afrika Selatan meluncurkan kasus darurat ini di ICJ di Den Haag bulan ini, dengan alasan bahwa Israel telah melanggar Konvensi Genosida PBB tahun 1948.
Afrika Selatan menuntut hakim memerintahkan Israel menghentikan serangannya di wilayah Palestina. Israel mengecam kasus ini sebagai kasus yang “distorsi.”
Pertempuran telah melanda Jalur Gaza sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober yang mengakibatkan kematian sekitar 1.140 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan berdasarkan angka resmi.
Israel merespons dengan serangan tanpa henti yang telah menewaskan sedikitnya 24.762 warga Palestina, sekitar 70 persen di antaranya adalah wanita, anak-anak dan remaja, menurut kementerian kesehatan Gaza.
Herzog mengatakan kepada forum Davos bahwa Israel telah meluncurkan kampanyenya untuk “membela diri” dan sekali lagi mengutuk kasus di Afrika Selatan sebagai hal yang “keterlaluan.”
“Mereka (Afrika Selatan) pada dasarnya mendukung kekejaman dan barbarisme yang kita lihat pada 7 Oktober,” katanya, seraya menambahkan bahwa Israel prihatin dengan kehancuran di Gaza.
“Kami peduli. Sangat menyakitkan bagi kami karena tetangga kami sangat menderita,” katanya.
“Tetapi bagaimana lagi kita dapat mempertahankan diri jika musuh kita memutuskan untuk menempatkan diri mereka dalam infrastruktur teror dengan ukuran dan cakupan yang luar biasa?” dia berkata.
(Sumber: Tempo.co)
By Redaksi:swaraproletar.id@merahmerdeka
Artikulli paraprakKisah Perjuangan Tan Malaka dan Karya-Karya Terbaiknya
Artikulli tjetërKomunitas ojol Jakarta pusat temu Prabowo, Sampaikan keluhan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini