Jimly Asshiddiqie: Isu pemakzulan presiden itu hanya kepanikan beberapa kelompok saja

0
48
Foto: Jimly Asshiddiqie/ Anggota DPR-RI (dokumen: jpnn.com)
Pewarta: Arie I Editor: Ct80 I Selasa 16-01-2024
BERITA-Politik
NASIONAL,Jakartaswaraproletar.id Wacana pemakzulan atau impeachment terhadap Presiden Joko Widodo alias Jokowi kembali ramai menjelang pencoblosan Pemilu 2024.
Anggota DPD RI Jimly Asshiddiqie mengaku heran dengan wacana pemakzulan Presiden Jokowi yang kembali ramai satu bulan menjelang pemungutan suara Pemilu 2024.
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini menduga isu pemakzulan Jokowi untuk pengalihan perhatian atau karena pendukung pasangan calon capres-cawapres lain khawatir kalah.
“Aneh, satu bulan ke pemilu, kok, ada ide pmakzulan presiden. Ini tidak mngkin, kecuali cuma pengalihan perhatian atau karena pendukung paslon, panik, dan takut kalah,” kata Jimly melalui akunya di X (Twitter) @jimlyAs seperti dikutip JPNN.com, Minggu (14/1).
Jimly menegaskan bahwa sisa waktu satu bulan menuju pemilu tidak memungkinkan untuk mengumpulkan dukungan resmi dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang diperlukan untuk memulai proses pemakzulan.
“Satu bulan ini, mana mungkin dicapai sikap resmi 2/3 anggota DPR dan dapat dukungan 2/3 anggota MPR setelah dari MK. Mari fokus saja sukseskan pemilu,” kata Jimly.
Sebelumnya ada kurang lebih 22 tokoh yang tergabung dalam Petisi 100 mendatangi Menko Polhukam Mahfud Md untuk menyampaikan permintaan mengenai pemakzulan Jokowi.
Beberapa tokoh di antaranya ialah Faizal Asegaf, Marwan Batubara, Rahma Sarita, dan Letnan Jenderal TNI Mar (Purn) Suharto.
Selain pemakzulan Jokowi, Mahfud menerima aduan mengenai praktik kecurangan Pemilu 2024.
Mahfud diminta memproses aduan-aduan tersebut karena tidak percaya kontestasi pemilu berjalan adil.(mcr8/jpnn)
(Sumber: jpnn.comi)
By Redaksi:swaraproletar.id@merahmerdeka

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here