Kim Jong Un Perintahkan Militer Musnahkan Amerika Serikat dan Korea Selatan bila Ada Provokasi

0
37
Pewarta: Arie I Editor: Ct80
BERITADUNIA
KORUT, Seoulswaraproletar.idPemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, hari Minggu (31/12/2023), menyatakan militernya harus memusnahkan Amerika Serikat dan Korea Selatan jika ada provokasi. Direktif tegas ini muncul setelah Kim berjanji meningkatkan produksi senjata menanggapi konfrontasi yang dipimpin AS.
Korea Utara telah meningkatkan retorika perangnya dalam beberapa bulan terakhir sebagai respons terhadap perluasan latihan militer AS-Korea Selatan seperti laporan media resmi Korea Utara KCNA hari Senin, (1/1/2024).
Para ahli memperkirakan Kim akan terus meningkatkan retorika dan uji coba senjatanya karena kemungkinan dia percaya dapat menggunakan ketegangan yang meningkat untuk mendapatkan konsesi dari AS, terutama jika mantan Presiden Donald Trump memenangkan pemilihan presiden AS pada November.
Dalam pertemuan besar partai yang berlangsung selama lima hari minggu lalu, Kim mengumumkan rencana untuk meluncurkan tiga satelit mata-mata militer tambahan, memproduksi lebih banyak rudal nuklir dan drone tempur tahun ini.
Dalam pertemuan pada hari Minggu dengan para perwira militer, Kim menekankan urgensi untuk mempertajam kemampuan tempur untuk menjaga keamanan nasional, yang tampaknya merujuk pada program senjata nuklir Korea Utara. Ia menyebut “langkah-langkah konfrontasi militer oleh AS dan kekuatan asing yang bermusuhan lainnya,” sesuai dengan laporan Korean Central News Agency (KCNA).
Kim menegaskan “militer kita harus memberikan pukulan mematikan untuk benar-benar menghancurkannya dengan memobilisasi semua cara dan potensi terkuat tanpa ragu” jika menghadapi konfrontasi militer dan provokasi dari AS dan sekutunya.
Dalam pidato Tahun Baru pada hari Senin, Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol mengumumkan rencana untuk memperkuat kemampuan serangan pencegahan, pertahanan rudal, dan kemampuan pembalasan militer sebagai tanggapan terhadap ancaman nuklir Korea Utara.
“Republik Korea membangun perdamaian yang nyata dan abadi melalui kekuatan, bukan perdamaian yang tunduk pada kemurahan hati lawan,” kata Yoon, menggunakan nama resmi Korea Selatan.
Foto: Rudal nuklir Hwasong-17 Korea Utara. Kim Jong Un, hari Minggu (31/12/2023), menyatakan militernya harus memusnahkan Amerika Serikat dan Korea Selatan jika ada provokasi. Direktif tegas ini muncul setelah Kim berjanji meningkatkan produksi senjata menanggapi konfrontasi yang dipimpin AS. (Sumber: Yonhap) © Disediakan oleh Kompas.tv
Selama pertemuan partai, Kim menyebut Korea Selatan sebagai “kelainan hemiplegik dan negara bawahan kolonial” dengan masyarakat yang “dicemari oleh budaya Amerika.” Ia menegaskan militer harus menggunakan semua cara yang tersedia, termasuk senjata nuklir, untuk “menindas seluruh wilayah Korea Selatan” dalam konflik.
Menanggapi ancaman Kim, Kementerian Pertahanan Korea Selatan hari Minggu memperingatkan jika Korea Utara mencoba menggunakan senjata nuklir, pasukan Korea Selatan dan AS akan merespons secara besar-besaran, yang mungkin mengakhiri pemerintahan Kim.
KCNA hari Senin melaporkan pejabat Korea Utara membahas arahan Kim Jong Un apakah akan membubarkan atau mereformasi organisasi yang menangani hubungan dengan Korea Selatan, dengan tujuan untuk mengubah prinsip dan arah perjuangan Korea Utara terhadap Korea Selatan secara mendasar. Namun, tidak ada penjelasan segera tentang bagaimana hal ini dapat memengaruhi hubungan antara Korea Utara dan Korea Selatan yang telah terhenti dalam waktu yang lama.
Para ahli menyarankan bahwa bentrokan militer skala kecil antara Korea Utara dan Korea Selatan dapat terjadi tahun ini di sepanjang perbatasan mereka yang sangat bersenjata. Selain itu, diperkirakan Korea Utara akan menguji peluncuran rudal balistik antarbenua yang mampu mencapai daratan AS dan senjata baru lainnya.
Pada tahun 2018-19, Kim bertemu dengan Trump dalam tiga putaran pembicaraan mengenai perluasan gudang senjata nuklir Korea Utara. Diplomasi itu gagal setelah AS menolak tawaran Kim untuk membongkar kompleks nuklir utamanya, langkah terbatas, sebagai imbalan untuk pengurangan yang luas dalam sanksi yang dipimpin AS.
Sejak tahun 2022, Korea Utara melakukan lebih dari 100 uji coba peluru kendali, mendorong AS dan Korea Selatan untuk memperluas latihan militer bersama mereka. Korea Utara juga berusaha memperkuat hubungannya dengan China dan Rusia, yang keduanya menghalangi upaya AS dan mitra-mitra mereka di Dewan Keamanan PBB untuk memperketat sanksi PBB terhadap Korea Utara atas uji coba senjatanya.
KCNA melaporkan bahwa Kim dan Presiden China Xi Jinping bertukar pesan Tahun Baru, fokus pada penguatan hubungan bilateral. Korea Utara menghadapi kecurigaan bahwa negara ini telah menyediakan senjata konvensional untuk perang Rusia di Ukraina sebagai imbalan untuk teknologi Rusia yang canggih guna meningkatkan program militer Korea Utara.
Perkiraan tentang ukuran arsenal nuklir Korea Utara bervariasi, berkisar antara 20-30 bom hingga lebih dari 100. Banyak ahli asing mengatakan bahwa Korea Utara masih menghadapi beberapa hambatan teknologis untuk memproduksi ICBM (rudal balistik antarbenua) yang berfungsi, meskipun misilnya yang memiliki jangkauan pendek dapat mencapai Korea Selatan dan Jepang.
(Sumber: kompasTV.com)
By Redaksi:swaraproletar.id@merahmerdeka

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here