Darah Sudah Tumpah di Gaza,Marwan Barghouti Serukan Fatah-PA Bangkit Melawan Israel di Tepi Barat

0
254
Foto: Pemimpin Fatah Tepi Barat Palestina Marwan Barghuti, diapit oleh penjaga Israel, tiba di pengadilan Tel Aviv 6 Juni 2004 di Israel. (Uriel Sinai/Getty Images)
© Disediakan oleh tribunnews.com, Minggu (10/12)
Pewarta: Leo I Editor: Ct80
PROLETARNEWS
PALESTINA-Gazaswaraproletar.idPemimpin gerakan Fatah, Marwan Barghouti, menyerukan anggota gerakan Fatah, rakyat Palestina, dan aparat keamanan Otoritas Palestina (PA) untuk bangkit melawan pendudukan Israel di Tepi Barat.
Darah Sudah Tumpah di Gaza, Marwan Barghouti Serukan Fatah Bangkit Melawan Israel di Tepi Barat
Barghouti juga menyerukan perlawanan menghadapi agresi Israel dengan mendukung opsi perlawanan (milisi) komprehensif dan mengaktifkannya di seluruh wilayah Palestina.
Seruan Barghouti muncul saat eskalasi konflik di Tepi Barat meningkat karena aksi represif tentara dan pemukim Israel terhadap warga Palestina.
Seruan itu juga muncul setelah menyaksikan milisi pembebasan Palestina di Gaza, sudah memulai perlawanannya lebih dulu terhadap Israel.
“Wahai rakyat Palestina kami yang hebat, rakyat kami di Tepi Barat, angin pembebasan bertiup di langit Palestina dan darah rakyat kami di Jalur Gaza telah tertumpah. mengalir selama lebih dari dua bulan, bersama dengan darah yang ditumpahkan setiap hari di Tepi Barat oleh tangan pendudukan kriminal. Jangan hanya menjadi saksi, tapi jadilah prajurit yang aktif dalam pertempuran yang menentukan ini,” seru Barghouti dalam pernyataan pers yang diterima Quds Press, Jumat (8/12/2023).
Dia menambahkan:
“Kepada para anggota gerakan besar kami, pasukan komando Shabiba, Palestina, yang telah menyaksikan sejarah panjang ketabahan dan perlawanan, sedang menjadi sasaran pembantaian yang belum pernah terjadi sebelumnya di tangan pendudukan dan pemukimnya (Israel), dengan dukungan AS dan Barat yang tidak terbatas.”
“Dalam menghadapi peristiwa penting ini, kita, saudara-saudaraku di Tepi Barat, harus bersatu untuk mempertahankan dan menyerang dengan segenap kekuatan, kemampuan, dan alat yang kita miliki untuk menghalangi pendudukan dan mematahkan keinginannya. Perang saat ini tidak mengecualikan siapa pun, jadi tindakan kita sebagai pemberontakan yang bersatu akan membuat perbedaan dalam pertempuran yang menentukan ini bagi sejarah rakyat kita.”
Pemimpin gerakan Fatah itu melanjutkan:
“Biarlah peringatan intifada pertama, 8 Desember, menjadi titik balik dan awal dari meningkatnya keterlibatan dengan musuh Israel di mana pun yang diharapkan dan tidak diharapkan serta dengan alat apa pun dan kemampuan yang tersedia, baik kecil maupun besar. Kami menyerukan unjuk rasa penuh mendukung pilihan perlawanan komprehensif dan mengaktifkannya di seluruh wilayah Palestina yang diduduki untuk mengusir serangan brutal terhadap rakyat, tanah kami, dan hak-hak kami serta membela perempuan kami yang dilecehkan oleh pendudukan.”
Barghouti juga meminta dinas keamanan PA untuk menjadi elemen di garis depan dalam menghadapi agresi Israel yang menumpahkan darah warga Palestina di setiap kota dan desa, dengan senjata dan pelatihan yang dimiliki.
“Tidak ada alasan bagi siapa pun untuk tidak berpartisipasi dalam pertempuran pembebasan, jadi kami menyerukan patriotisme Anda, yang terhormat, untuk melakukan tugas Anda dan mempertahankan tanah Anda, kehormatan Anda, dan rakyat Anda,” katanya.
“Waktu untuk menunggu telah berlalu, dan inilah saatnya untuk ketabahan, konfrontasi dan pembebasan. Mari kita menjadikan setiap rumah warga Palestina sebagai benteng revolusi dan setiap individu menjadi prajurit di medan perang. Mari kita bersatu dan membuktikan kepada seluruh dunia bahwa kita adalah kekuatan yang tidak dapat dipatahkan dalam pertempuran panjang ini dan epik heroik yang diciptakan oleh perlawanan, memulai fase baru dalam sejarah rakyat kita dan rekor bangsa kita.”
Barghouti mengakhiri pernyataannya dengan menyatakan:
“Darah anak-anak, wanita, orang tua, dan pahlawan perlawanan kita akan membuka jalan menuju kebebasan, kembalinya, dan kemerdekaan. Orang-orang hanya dibebaskan melalui pengorbanan dan mencapai kemerdekaan melalui perjuangan, perlawanan dan pengorbanan.”
(Sumber: TribunNews.com)
By Redaksi:swaraproletar.id@merahmerdeka

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here