Zulhas Dorong Tingkatan Produktivitas Industri Kelapa di Lampung untuk Kesejahteraan Petani

0
405
Foto: Zulkifli Hasan / Menteri Perdagangan R-I (dok: SP.id), Rabu (06/12)
Pewarta: Leo Putra I Editor: Ct80
BERITA-NASIONAL
INDONESIA-Ekonomi-swaraproletar.id Jakarta Menteri Perdagangan (Mendag) RI Zulkifli Hasan (Zulhas) meminta agar industri kelapa di Lampung ditingkatkan. Pasalnya, kelapa memiliki turunan olahan yang mememilili nilai ekonomi bagi masyarakat.
“Bersamaan dengan upaya peningkatan harga kelapa untuk mensejahterakan petani, diperlukan langkah- langkah strategis untuk mencapai sektor kelapa berkelanjutan yang mencakup perbaikan menyeluruh baik di tingkat hulu maupun hilir,” kata Zulhas di acara 59th ICC Session & Ministerial Meeting,  Bandar Lampung, Selasa (5/11/2023).
ICC merupakan organisasi kerja sama antarnegara penghasil kelapa yang diluncurkan oleh United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (UNESCAP) pada 1969. Organisasi ini dibentuk untuk meningkatkan kerja sama dalam bidang produksi, pengolahan, penelitian, dan pemasaran kelapa dan produk kelapa.
Dia mengatakan di tingkat hulu, peremajaan produktivitas perlu didorong sehingga kualitasnya tetap terjaga.
“Di tingkat hulu, peremajaan dan peningkatan produktivitas kelapa harus kita dorong. Sama pentingnya, mitigasi petani terhadap perubahan iklim global perlu dilakukan untuk menjaga kualitas dan kuantitas produksi,” tutur Zulhas.
Selanjutnya, Zulhas yang juga Ketum PAN ini mengatakan hililirsasi juga dibutuhkan untuk mendorong daya saing produk turunan dari kepala.
“Di tingkat hilir, perlu pula dikembangkan produk-produk turunan kelapa yang inovatif, bernilai tambah dan berdaya saing,” ungkapnya.
Serta, ia mengatakan hal itu diperlukan agar industri kepala bisa berkelanjutaan dan memberikan efek positif kepada masyarakat.
“Hal ini penting guna mewujudkan sektor kelapa yang berkelanjutan dan menyejahterakan petani,” pungka Zulkifli Hasan.
(Sumber: Liputan6.com)
By Redaksi: swaraproletar.id@merahmerdeka

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here