Israel Bertekad Habis-habisan Memburu 3 Komandan Tertinggi Hamas

0
276
Foto: Sheikh Ahmed Yassin / Sebuah mural yang menggambarkan mendiang pemimpin spiritual Hamas, (dok: Getty Images via BBC Indonesia), Minggu (03/12)
Pewarta: Arie I Editor: Ct80
MedianyaPEMILU RAYA
PALESTINA-Telavivswaraproletar.idMenteri Pertahanan Israel Yoav Gallant memasang sebuah poster di dinding kantornya di Tel Aviv, setelah serangan 7 Oktober terhadap Israel oleh Hamas.
Poster tersebut menunjukkan foto-foto ratusan komandan kelompok militan Palestina yang disusun dalam sebuah piramida.
Di bagian bawah adalah para komandan lapangan junior Hamas. Di bagian atas adalah komando tertinggi, termasuk Mohammed Deif, dalang serangan bulan lalu.
Dilansir dari Reuters, poster ini telah dicetak ulang berkali-kali setelah Israel menginvasi Gaza sebagai pembalasan atas serangan 7 Oktober.
Wajah para komandan yang tewas ditandai dengan tanda salib.
Namun, tiga orang yang berada di puncak daftar buruan Israel masih buron: Deif, kepala sayap militer Hamas, Brigade Izz el-Deen al-Qassam; orang kedua dalam komandonya, Marwan Issa; dan pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar.
Permusuhan kembali terjadi di Gaza pada Jumat (1/12/2023) setelah gencatan senjata selama tujuh hari yang ditengahi oleh Qatar gagal.
Reuters berbicara dengan empat sumber di wilayah tersebut, yang mengetahui pemikiran Israel, yang mengatakan bahwa serangan Israel di Gaza tidak akan berhenti sampai ketiga komandan tertinggi Hamas tersebut tewas atau ditangkap.
Kampanye militer selama tujuh minggu ini telah menewaskan lebih dari 15.000 orang, menurut pejabat kesehatan Gaza, yang memicu protes internasional.
Sinwar yang berusia 61 tahun, serta Deif dan Issa, keduanya berusia 58 tahun, membentuk sebuah dewan militer rahasia beranggotakan tiga orang di Hamas yang merencanakan dan melaksanakan serangan 7 Oktober.
Sekitar 1.200 orang terbunuh dan sekitar 240 orang disandera dalam serangan tersebut, yang merupakan serangan paling berdarah dalam 75 tahun sejarah Israel.
Ketiga pemimpin tersebut mengarahkan operasi militer Hamas dan memimpin negosiasi untuk pertukaran tawanan, kemungkinan dari bunker-bunker di bawah tanah Gaza, kata tiga sumber Hamas.
Membunuh atau menangkap ketiga orang tersebut kemungkinan akan menjadi tugas yang panjang dan sulit, namun mungkin menandakan bahwa Israel hampir beralih dari perang habis-habisan ke operasi kontra-pemberontakan yang tidak terlalu intens.
Hal ini tidak berarti bahwa perang Israel melawan Hamas akan berhenti.
Para pejabat, termasuk Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, mengatakan bahwa tujuan Israel adalah menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas, membawa pulang para sandera, dan memastikan bahwa wilayah sekitar Gaza tidak akan pernah terancam oleh pengulangan serangan 7 Oktober.
Untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut, melenyapkan kepemimpinan Hamas akan menjadi sangat penting.
(Sumber: Kompas.com)
By Redaksi:swaraproletar.id@merahmerdeka
Artikulli paraprakLoncat, Harga Emas Hari Ini Beri Cuan Pembeli Setahun Lalu
Artikulli tjetërCuma 30 Menit dari Pusat Kota, Wisata Baru di Sumatera Selatan Ini Sembunyikan Keunikan Rumah Hobbit, Tiket Musik Rp5.000

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini