Siapa Abu Ubaidah? Ia bukan orang sembarangan, ini pendidikannya dan Pengaruh Pentingnya Bagi Hamas

0
69
Foto: Abu Ubaidah / Petinggi Hamas Palestina., Kamis (11/11)
Pewarta: Arie I Editor: Ct80
Kabar Dunia
MEDIANYA…PEMILU RAYA
PALESTINA/GazaSWARAPROLETAR.IDDi antara duka yang mendalam dan krisis kemanusiaan di Gaza, nama Abu Hubaidah salah satu petinggi Hamas itu turut menjadi perhatian publik. Hal itu terjadi usai dirinya membagikan sebuah pesan audio pada Sabtu, 4 November 2023.
Lantas siapa Abu Ubaidah Hamas?
Berdasarkan pemberitaan yang beredar, diketahui isi audio tersebut, Abu Ubaidah menyampaikan jika pasukan Al-Qassam sayap kiri Hamas aktif menyerang tentara Israel dan menetralisir kendaraan mereka.
Setidaknya, sebanyak 24 kendaraan musuh sudah hancur. Ini tentu menjadi kabar baik bagi masyarakat Palestina dan negara-negara yang mendukungnya, termasuk Indonesia.
Viralnya nama Abu Ubaidah Hamas membuat sebagian masyarakat penasaran dengan sosoknya. Nah bagi Anda yang bertanya-tanya siapa Abu Ubaidah Hamas, simak ulasan berikut yang dirangkum dari berbagai sumber.
Siapa Abu Ubaidah Hamas?
Abu Ubaidah atau sering disebut juga sebagai Abu Ubayda, Abu Obaida, Abu Obayda, dan Abu Ubaydah, merupakan nama samaran dari salah satu anggota militan Palestina. Abu Ubaidah merupakan juru bicara dari Brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer organisasi politik serta militer Islam terbesar di Palestina, Hamas.
Sampai saat ini asli Abu Ubaidah tidak pernah diketahui, begitu juga dengan sebagian besar detail kehidupan pribadinya. Selain itu, Abu Ubaidah tidak pernah penampakkan wajahnya di depan publik.
Sehingga rupanya tidak pernah diketahui, karena setiap kali ia muncul di publik selalu mengenakan kain keffiyeh yang menutupi seluruh wajahnya.
Di tahun 2014, salah satu media Israel merilis foto yang diduga orang itu adalah Abu Ubaidah, dengan nama asli Huzaifa Samir Abdullah al-Kahloot. Akan tetapi, keaslian dari foto dan nama itu tegas dibantah oleh Brigade al-Qassam.
Salah seorang pemimpin seniornya mengungkapkan bahwa Abu Ubaidah “tidak dan tidak akan muncul di media manapun” dan hanya sebagian kecil orang yang tahu sosoknya.
Beberapa nama samaran itu diyakini merujuk pada nama Abu Ubayda ibn al-Jarrah, sahabat Nabi Muhammad sekaligus pemimpin pasukan Kekhalifahan Rasyidin selama terjadinya Pertempuran Yarmuk dan Pengepungan Yerusalem di abad ke-7.
Perjalanan dan Pengaruh Abu Ubaidah Hamas
Sejak konflik antara Israel dan Palestina yang meletus Intifada 7 Oktober lalu, Abu Ubaidah sudah muncul di layar kaca, setelah sebelumnya Mohammad Al-Deif, komandan Al-Qassam, menyerukan dimulainya operasi Banjir Al-Aqsa.
Ashraq Al-Awsat mengungkap, bahwa intervensinya akan muncul setiap beberapa hari sekali. Ini diungkap lewat sebuah rekaman pidato, dengan mengenakan keffiyeh merah dan seragam loreng hijau, untuk menyampaikan posisi Al-Qassam dan membicarakan tentang perkembangan pertempuran.
Sejak terjadinya perang Israel di Jalur Gaza, Abu Ubaidah sudah muncul beberapa kali baik sebelum atau sesudah terjadinya konflik.
Dia dinilai berhasil mengelola perang media, dengan sikap profesionalisme dalam menghadapi para juru bicara Israel yaang menurut para pendukung Hamas di Palestina.
Sosok Abu Ubaidah pertama kali dikenal pada tahun 2002 sebagai salah satu petinggi Al-Qassam. Dia berbicara hampir seluruh media dan dalam sejumlah konferensi pers, namun tidak pernah sekalipun ia memperlihatkan wajahnya.
Sikapnya ini mengikuti contoh mantan pemimpin Al-Qassam, Imad Aqel, yang wafat karena dibunuh oleh Israel pada tahun 1993.
Sejak Israel keluar dari Gaza pada tahun 2005, Abu Ubaidah resmi ditunjuk sebagai juru bicara Al-Qassam. Diketahui, pria dengan sorot mata tajan namun teduh ini berasal dari kota Naalia di Gaza. Kota tersebut pernah diduduki Israel pada tahun 1948.
Pada perang yang terjadi pada tahun 2014, ia mengumumkan penculikan terhadap tentara Israel Shaul Aron di tengah-tengah konflik darat. Masyarakat Palestina pada saat itu ikut turun ke jalan di Tepi Barat pada pawai spontan, mereka meneriakkan dukungannya terhadap Abu Ubaidah.
Sebelumnya Abu Ubaidah mempunyai akun Twitter (saat ini berganti nama X), dan Facebook, namun kini keduanya sudah ditutup permanen. Saat ini, ia mempublikasikan perkembangan situasi perang melalui situs resmi Al-Qassam dan leeat aplikasi Telegram serta saluran “Al-Aqsa” yang telah berafiliasi dengan Hamas.
Sebelum pecahnya konflik pada 2014, Abu Ubaidah telah mempresentasikan tesis master di Universitas Islam dari Fakultas Dasar-dasar Agama, berjudul, “Tanah Suci antara Yudaisme, Kristen, dan Islam.” Sekarang ini, dia dinilai sebagai ujung tombak “perang psikologis dalam melawan Israel.”
Demikianlah informasi mengenai siapa Abu Hubaidah Hamas yang belakangan ini menjadi sorotan publik usai membagikan sebuah pesan audio mengenai perkembangan perang melawan zionis.
Salam Redaksi: KBO-swaraproletar.id-@merahmerdeka

 

Artikulli paraprakAkan goyang Bengkulu, ADA Band manggung diMalam syukuran HUT Provinsi Bengkulu ke-55
Artikulli tjetërHadiri Seminar Asitektur Mahasiswa Unib, PJ Wako Bengkulu beri apresiasi mahasiwa sebagai pemuda peduli pembangunan  

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini