Dua Perusahaan besar AS yang meraih untung besar atas perang Israel dan Hamas

0
39
Foto: Dua perusahaan ASyang meraup keuntungan besar atas perang Israel dan Hamas, Senin (29/10)
Reporter: Leo Poetra I Editor: Ct80
PROLETARKABAR DUNIA
AMERIKA-WashingtonSwaraproletar.id-Kementerian Kesehatan di Gaza, Palestina, pada Minggu (22/10/2023), mengumumkan jumlah korban tewas akibat invasi Israel sejak 7 Oktober lalu telah mencapai lebih dari 8.000 orang. Dari kengerian ini, dua perusahaan senjata Amerika Serikat (AS) berterus terang tentang keuntungan bisnis mereka.
Kedua perusahaan senjata Amerika tersebut adalah Raytheon dan General Dynamics. Para eksekutif dari kedua kontraktor pertahanan Amerika itu mengatakan kepada investor bahwa perang brutal Israel di Gaza akan berdampak baik bagi bisnis–dengan salah satunya memperkirakan peningkatan empat kali lipat produksi artileri baru-baru ini tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan tambahan.
Dalam beberapa minggu sejak kelompok Hamas meluncurkan serangan ke Israel yang menewaskan lebih dari 1.400 orang dan menculik ratusan lainnya, militer Israel telah menggempur Jalur Gaza dengan ribuan bom–menewaskan ribuan warga Palestina–dan memutus pasokan makanan, air, bahan bakar, dan listrik bagi penduduk.
Sebelum melakukan invasi darat, Israel telah meminta lebih dari satu juta orang untuk mengungsi dari Gaza utara–sebuah perintah yang menurut PBB “tidak mungkin dilakukan…tanpa konsekuensi kemanusiaan yang menghancurkan.”
Amerika Serikat memberikan miliaran bantuan kepada Israel setiap tahunnya, dan Presiden Joe Biden baru-baru ini meminta dana baru sebesar USD14 miliar untuk bantuan militer AS kepada Israel, selain USD61 miliar untuk Ukraina guna membantu Kyiv melawan invasi Rusia.
Para pejabat AS dilaporkan telah menyampaikan kekhawatiran bahwa Israel tidak memiliki rencana nyata untuk strategi keluar setelah melakukan invasi darat di Gaza, menurut Financial Times. Apa pun yang terjadi, eskalasi konflik pasti akan menguntungkan kontraktor pertahanan, yang telah mengalami lonjakan bisnis akibat perang Rusia di Ukraina yang mendorong tingginya permintaan akan pesawat tempur, rudal, tank, artileri, amunisi, dan bom.
Perusahaan pertahanan RTX (sebelumnya dikenal sebagai Raytheon) dan General Dynamics, yang merupakan kontraktor pemerintah federal terbesar kedua dan ketiga di Amerika, mengalami peningkatan stok mereka lebih dari 10 persen sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.
Tren itu merupakan bagian dari lonjakan kinerja saham yang lebih luas di kalangan perusahaan pertahanan. Pekan lalu, para eksekutif di kedua perusahaan tersebut berbicara secara terbuka tentang bagaimana perang Israel terhadap Hamas berdampak pada lebih banyak pada bisnis mereka.
“Sejujurnya, situasi di Israel jelas sangat buruk dan terus berkembang saat ini,” kata Jason Aiken, kepala keuangan dan wakil presiden eksekutif di General Dynamics. “Tetapi saya pikir jika Anda melihat potensi tambahan permintaan dari hal tersebut, potensi terbesar yang perlu disoroti dan yang paling menonjol mungkin adalah sisi artileri.”
Dia melanjutkan, “Tentu saja hal ini merupakan titik tekanan besar bagi Ukraina hingga saat ini, di mana kami telah melakukan segala yang kami bisa untuk mendukung pelanggan Angkatan Darat kami. Kami telah beralih dari empat belas ribu putaran per bulan menjadi dua puluh ribu putaran dengan sangat cepat.
Kami bekerja lebih cepat dari jadwal untuk mempercepat kapasitas produksi hingga delapan puluh lima ribu butir, bahkan hingga seratus ribu butir per bulan, dan saya pikir situasi di Israel hanya akan menambah tekanan pada permintaan tersebut.” Pekan lalu, sekitar seratus aktivis berkumpul di luar pabrik senjata General Dynamics di Pittsfield, Massachusetts, untuk memprotes perang Israel di Gaza, sambil memegang spanduk bertuliskan slogan-slogan seperti, “Genosida: Dipersembahkan oleh General Dynamics.” Di antara peralatan militer lainnya, General Dynamics memproduksi kapal selam nuklir, kapal perang, tank, dan kendaraan tempur lapis baja.
Demikian pula, dalam laporan pendapatan RTX pada Selasa lalu, ketika ditanya tentang kemungkinan peningkatan pendanaan pertahanan AS untuk Israel, CEO perusahaan Greg Hayesv mengatakan konflik tersebut kemungkinan akan meningkatkan pesanan rudal. RTX memasok rudal untuk sistem pertahanan Iron Dome Israel, dan memproduksi berbagai teknologi militer lainnya.
“Saya pikir di seluruh portofolio Raytheon, Anda akan melihat manfaat dari penyetokan ulang ini,” kata Hayes. “Selain dari apa yang kami pikir akan terjadi peningkatan pendapatan DOD [Departemen Pertahanan].” Dalam sebuah wawancara dengan CNBC, yang dikutip majalah Jacobin, Minggu (29/10/2023), Hayes menambahkan, “Perang di Gaza atau di Israel, sekali lagi, merupakan situasi yang tragis–pada akhirnya kemungkinan besar akan menghasilkan pesanan tambahan.
Fokus kami saat ini adalah: Bagaimana kami mendukung Pasukan Pertahanan Israel? Bagaimana kami memastikan bahwa mereka memiliki apa yang mereka butuhkan untuk dapat membela negaranya?”.
By Redaksi: KP-BO-Swaraproletar.Id-@merahmerdeka
Artikulli paraprakTimur Tengah Terancam Perang Besar, Ini 18 Pangkalan AS di Dekat Iran
Artikulli tjetërSri Mulyani Ungkap Biang Kerok Rupiah Anjlok Hampir Tembus Rp16.000

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini