Prabowo Disebut Dilema Pilih Cawapres, Elektabilitas Cak Imin Minim

0
1330
Foto: PS dan Gus Imin/Ketum Gerindra dan Ketum PKB Selasa (29/08)
Penulis: Topan Aa /  Editor: Ct80
Media…Pemilu Raya

NASIONAL/Jakarta -Swaraproletar.id- Peluang Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar sebagai bakal calon wakil presiden (cawapres) pendamping bakal calon presiden (capres) Partai Gerindra, Prabowo Subinto, masih tanda tanya. Minimnya elektabilitas Muhaimin dinilai bisa jadi ganjalan dirinya melaju ke panggung Pemilu Presiden (Pilpres) 2024. “Apa pun judulnya, elektabitas Cak Imin belum muncul signifikan. Karena pemilih PKB tak otomatis jadi pemilihnya Muhaimin,” kata Pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Adi Prayitno kepada Kompas.com, Selasa (29/8/2023).

Menurut survei sejumlah lembaga, elektabilitas Muhaimin berada di papan bawah. Angka elektoral Wakil Ketua DPR RI itu masih di kisaran satu persen. Elektabilitas Cak Imin, demikian sapaan akrabnya, tertinggal jauh dari sejumlah nama yang juga digadang-gadang jadi cawapres, seperti Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. Meski begitu, elektabilitas PKB memang menjanjikan. Menurut survei Litbang Kompas edisi Agustus 2023, PKB mengantongi elektabilitas 7,6 persen. Angka tersebut menempatkan PKB di urutan ketiga partai dengan elektabilitas terbesar setelah PDI Perjuangan dan Partai Gerindra, melampaui Partai Golkar dan Partai Demokrat.

Keberadaan PKB di koalisi pendukung Prabowo pun dinilai mampu menutup kelemahan Ketua Umum Partai Gerindra itu. Sebabnya, pemilih PKB mayoritas datang dari Nahdlatul Ulama (NU) yang tersebar di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Sementara, pendukung Prabowo lemah di daerah tersebut. “Kekuatan politik PKB ini bisa menutup kelemahan Prabowo. Selama dua kali ikut pilpres, Prabowo lemah di kalangan NU, Jatim, dan Jateng. Wajar jika kemudian PKB sangat confident jika Prabowo ingin menang harus dengan PKB,” ujar Adi. Meski demikian, besarnya elektabilitas PKB tak mampu mengesampingkan realita bahwa angka elektoral Muhaimin masih minim. Padahal, faktor elektabilitas jadi pertimbangan setiap bakal capres memilih pendamping.

Sementara, sejak awal PKB telah terang-terangan mengajukan nama Muhaimin jadi bakal calon RI-2. PKB pula yang pertama kali menyatakan dukungan buat Prabowo. Adi pun memprediksi, jika Prabowo tak memilih Muhaimin sebagai pendampingnya, PKB bakal hengkang dan merapat ke koalisi lain. “Menjadi rumit jika syarat berkoalisi dengan PKB itu harus menjadikan Cak Imin jadi cawapres. Jadi sangat dilematis,” kata dia. Sebelumnya, Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Gerindra Ahmad Muzani mengatakan, calon pendamping Prabowo pada Pilpres 2024 sudah terlihat. Ibarat penentuan Hari Raya Idul Fitri, kata Muzani, hilal yang dilihat sudah ada, tinggal diputuskan dalam sidang isbat.

“Masalahnya, hilal ini baru tampak sedikit, jadi mesti bersabar sampai 3 derajat (benar-benar terlihat). Sehingga kita bisa menyimpulkan bahwa sudah (sidang) isbat, sudah bisa dilaksanakan (diumumkan) besok Hari Raya kira-kira begitu,” ujar Muzani di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (28/8/2023). Muzani mengatakan, masih ada waktu untuk menunggu hilal benar-benar terlihat jelas dan mengumumkan pasangan calon yang akan didukung. Sebab, pendaftaran pasangan capres-cawapres baru akan digelar Oktober 2023. Menurutnya, ada beberapa nama populer yang disebut cocok menjadi

Sosok Cak Imin pun disebut santer terdengar. “Nama yang paling populer dari beberapa hilal yang didengar ya yang paling terdengar itu Muhaimin Iskandar,” katanya.

By Redaksi: KP-BO-Swaraproletar.Id-@merahmerdeka
Artikulli paraprakTerkait konflik Perusahaan dengan kelompok petani dimukomuko, begini tanggapan Ketua APKLI Bengkulu
Artikulli tjetërSemakin Panas, perebutan kursi panas wali Kota palembang, Basyar semakin Romantis bersama Yudha

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini